Bu Guru galak

Dari kecil setiap kali ditanya tentang cita-cita, saya pasti selalu jawab: ingin jadi guru. Waktu masih TK, ingin jadi guru TK. Trus masuk SD, pengennya jadi guru SD. SMP sama SMA yah jawabnya simpel aja, pengen jadi guru.

Tapi ngebayangin jadi guru ternyata emang ngga mudah. Bagaimana dengan sabarnya mentransfer ilmu ke murid-murid. Menghadapi anak-anak dengan karakter yang beragam. Ada yang pinter, ngga pinter-pinter amat sampe yang badung, yang jahil, yang suka usil sama temen-temennya. Dan ngga semua murid itu nurut dan patuh sama gurunya. Huh…

Dan setelah dipikir-pikir, jadi guru itu susah. Kudu sabar dan telaten sama murid-muridnya.

Di rumah, sebagai anak sulung, paling tua, paling berpengalaman, paling pinter dari adik-adiknya *ditendang* kadang saya menggantikan tugas Ibu main sekolah-sekolahan bantuin belajar adik-adik saya. Hanya saja saya sering ngga sadar, kalau kemampuan belajar setiap anak itu beda-beda.  Dan otak anak kecil ya beda jauh sama orang dewasa. Mereka belum tentu ngerti sama teori-teori yang disampaikan sama gurunya. Paling ngga ya butuh waktu pemahaman yang lebih. Ngga bisa ngebut.

Jadi kalau lagi ngajarin sesuatu sama adik saya, yang saya sendiri jelasinnya udah mati-matian tapi dianya tetep ngga paham, saya sering frustasi. Lama-lama nanti nada ngomong saya jadi kenceng, walau ngga marah-marah sih, tapi tetap terasa ada kejengkelan dalam suara saya. Intinya saya stres karena adik saya diajarin ngga bisa-bisa.

Dan kalo suasana udah panas gitu, Ibu selalu ngingetin, “Kalo ngajar dibawa santai aja, Buk… Ntar muridnya pada lari kalo Bu Gurunya galak…”

Ngajarin adiknya di rumah aja frustasi gitu apalagi ngajarin anak orang sekelas? Muridnya pada kabur bisa jadi. Ato barangkali ngga ada orang tua yang memepercayakan anaknya buat jadi murid saya. T_T

Susah… susah…

Salut deh buat semua pahlawan tanpa tanda saja di jagad bumi ini…

Saya, masih perlu banyak belajar memahami dan mengendalikan emosi… =)

-Hanik-

One thought on “Bu Guru galak

  1. Cita-cita saya duluuu juga pernah pingin jadi guru. Tapi, kok kayaknya saya terlalu angin-anginan dan moody buat jadi seorang guru. Jangan2 entar kalo lagi males ngajar, saya datang ke kelas cuma buat bilang, “Anak-anak kerjakan tugas halaman sekian. Nanti dikumpul, serahkan ke kantor guru. Ibu mau tidur dulu” *gedubrak!*
    Jadi yah, cita2 itu kayaknya harus saya relakan deh, daripada saya nanti di-cap pembodoh bangsa. 😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s