What’s the magic word?

Di dalam keluarga, biasanya seorang anak diajarkan untuk menggunakan bahasa yang sopan ketika berbicara, semacam magic word-lah. Bilang terima kasih saat diberi sesuatu. Mengucapkan kata maaf kalau berbuat kesalahan, dsb.

Saya orang Jawa. Sehari-hari berbicara menggunakan bahasa Jawa. Anak-anak biasanya sejak kecil sudah diajarkan untuk menggunakan basa Krama ketika berbicara dengan orang yang lebih tua.

Meski begitu, di rumah jika berbicara dengan orang yang sudah akrab, bahkan dengan orang tua,  saya dan adik-adik pakai basa Ngoko. Bukannya bermaksud tidak sopan pada orang yang lebih tua, hanya saja udah terbiasa, jadinya malah aneh kalo ngomong pake basa Krama sehari-hari. Jadi kalau tiba-tiba ngomong dengan basa Krama, pasti dipikirnya nih anak lagi ada maunya… hehe… 😀

Tapi tetep ada beberapa ‘magic word’ yang hukumnya wajib dikatakan kalau di rumah. Seperti ketika dipanggil Ibu atau Bapak, kami harus jawab: dalem, ngga boleh sekedar teriak: ada apa? Ibu ngga akan berhenti manggil nama si anak kalau belum dijawab, dan kalau si anak belum nongol di hadapan Ibu. Dan ketika ditanya dengan pertanyaan yang jawabannya simple ya atau tidak, kami mesti jawab: nggih atau boten, bukannya iyo atau ora.

Menggemaskan juga setiap kali denger ada anak kecil yang wasis, ngomong pake basa Krama. Jadi tambah nggemesin… Eh, tapi, cowok remaja 17 tahun juga nggemesin loh kalo ngomong basa Krama. Cekidot…

Si nomer 2, adik saya, lahir cuma terpaut tiga tahun sama saya. Dia ini sama saya waktu kecil berantem terus. Gedenya hubungan saudara kami ngga deket-deket amat, tapi ya juga ngga jauh-jauh amat. Ibaratnya kalo orangnya ngga ada dikangenin, tapi kalo orangnya nongol, dimusuhin…

Satu hari dia mau pinjam hape saya. Butuh banget mau sms temennya kayanya. Dia ngga punya hape -ortu ngga sanggup beliin, dianya juga ngga butuh-butuh banget- jadi kadang pake hape saya.

Sialnya dia, pas sebelum minjem itu hape kita habis berantem, dan hape berada dalam cengkeraman saya, yang masih bete sama dia.

Adik: Mbak, silehi hape-ne…
Mbak: Emoh!
Adik: Halah… sediluukkk…
Mbak: Ngomong basa Krama: ‘Mbak Hanik, nyambut hape…’
Adik: *pasang ekspresi WTF*
Mbak: *tersenyum penuh kemenangan*
Kemudian terjadi rebutan hape yang tetap ngga bisa dimenangkan oleh si adik. Padahal kalo dia serius, asli saya kalah. Lha badannya gedean dia…
Adik: *dengan kehalusan terpaksa* Mbak Hanik, nyambut hape…
Mbak: Monggo…

Muahahaha…

2 thoughts on “What’s the magic word?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s