Remember me?

Dalam kehidupan sehari-hari kita bertemu dan mengenal begitu banyak orang. Saya dibesarkan di lingkungan keluarga besar dengan orang tua, saudara, kakek, nenek, nenek buyut, sepupu, pakde, tante… banyak lagi…

Di sekolah berinteraksi dengan puluhan guru dan ratusan murid, walaupun ngga pernah kenal yang jelas pasti pernah lihat.

Di lingkungan kerja bertemu dengan lebih banyak lagi wajah-wajah baru yang belum pernah ditemui.

Mengingat seseorang, mengenali wajahnya, siapa dia, di mana pernah bertemu, namanya, kadang sulit juga. Apalagi seseorang yang jarang ketemu dan ngga ada kesan penting jadi terlupakan begitu saja.

Suatu hari di waktu remaja saya, saya datang ke rumah Mbah (Pak Dhe-nya Bapak) dan waktu ketemu, Mbah ngga ngenalin saya. Dikiranya saya ini temannya tante saya yang nyariin tante. Kemudian saya jelasin, “Ini Hanik, Mbak…” Si Mbah masih tetep bingung, bahkan ngga ngenalin nama saya… T_T Ngga heran sih, karena waktu itu saya udah jarang ke tempat Mbah, paling ke sana pas Idul Fitri, padahal Mbah tinggal di desa sebelah, jaraknya ngga lebih dari 1 km. Dan ngomong-ngomong, nyebelin juga kalo orang lupa sama kita…

Bukan berarti saya ngga gampang lupa sama orang yang saya temui. Terkadang ada saja seseorang yang wajahnya begitu familiar, mudah diingat, seperti ada sesuatu yang bikin kita ngga mudah lupa sama dia. Kadang ada yang ngga gampang diingat juga karena seperti saya bilang tadi, tidak dianggap penting.

Saya ketemu sama ibu-ibu waktu lagi nungguin angkot. Beliau berhenti sejenak dari tujuannya yang lagi jalan entah mau ke mana, untuk bertanya sama saya, kapan di gudang ada kerjaan lagi. And I was like, ini ibu-ibu siapa yah? Perasaan ngga kenal? Saat itu saya cuma berasumsi bahwa, kalau nanyain kerjaan di gudang, paling ngga ini ibu adalah karyawan borongan amplas. Dan bener aja, beberapa hari kemudian saya lihat ibu-ibu itu kerja di gudang. Saya ngga tahu, ngga ingat, ngga pernah peduli. Jelek, jangan ditiru.

Marketing baru di kantor, tadinya saya jarang lihat orangnya, cuma sekilas sekali aja. Butuh beberapa kali ketemu dan perhatiin wajahnya biar di otak saya bener-bener udah ada settingan kalo saya kenal sama orang ini.

Seandainya hari ini kamu, seorang yang ngga pernah saya temui sebelumnya, datang menemui saya entah sebagai kurir nganterin paket, atau pengrajin yang nganterin pesanan gudang, atau orang yang seharusnya saya ingat dengan baik, dengan mudah kadang saya akan lupa.

Minggu lalu saya lihat Gubernur Jawa Tengah di TVRI. Hari ini kalau saya ketemu beliau di jalan, asli saya ngga bakal ngenalin wajahnya atau bahkan ingat namanya kecuali saya lagi buka Google.

Parah…

One thought on “Remember me?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s