Urut abjad

Hampir seminggu ngga posting sama sekali ya. Maafkan… *bow*

Ternyata ada kendala dalam mengikuti tantangan postaday2011 ini yang ngga pernah saya duga sebelumnya yaitu sakit. Karena sakit jadi ngga bisa masuk kerja dan putuslah koneksi saya dengan dunia maya untuk sementara waktu. Tapi alhamdulillah hari ini sudah sehat kembali seperti semula… ^_^

Sebenernya cuma sakit batuk-batuk dan panas pilek biasa gitu deh. Tapi masyaallah menyiksa sekali 😦

Saking menyiksanya itu, maulah saya akhirnya disuruh periksa ke Puskesmas. Di sini periksanya gratis loh. Cuma ya itu ngantrinya lama banget…

Diantar Ibu tentu saja. Ngga puas rasanya kalo ngga keluar rumah tanpa menyeret Ibu ikut nemenin keluar juga… hihi…

Terakhir kali saya datang ke Puskesmas ternyata sudah lebih dari dua tahun lalu. Itu terakhir kalinya saya nganter Mbah periksa ke Puskesmas. Banyak yang berubah. Tempatnya juga jadi lebih bersih dan rapi. Tapi sayang kok banyak pohon yang ditebang ya? Hmmm…

Saya ngga begitu familiar sama prosedur pendaftaran de-el-el di sini. Saya pernah periksa kesehatan sekali di sini. Tapi itu dulu banget pas masih SMA. Kartu kesehatannya aja udah raib entah ke mana. But thank God, Ibu kayanya apal banget yah sama cara-cara pendaftarannya. Maklum lah, paling ngga beberapa bulan sekali Ibu periksain si nomer 4 ke Puskesmas.

Masuk ke Puskesmas ambil nomor urut. Baru jam setengah 9 pagi. Nomor urut yang saya dapat: 81 *buset* Ibu daftarin 2 orang. Saya, satunya lagi Ibu. Ibu ngga sakit sih, cuma menurut Ibu karena udah sekalian ikut ngantri jadi kenapa ngga sekalian aja periksa. Pake keluhan sakit batuk atau kecapean, pasti kan dikasih obat. Nah, obatnya akan berguna suatu hari nanti kalau dibutuhkan. Mumpung gratis. Well, that’s my mom…

Tik… tok… tik… tok… lama nunggu akhirnya nama saya dipanggil. Ibu udah mulai bingung nih, lantaran tadi yang didaftarin duluan kan nama Ibu, baru saya. Tapi saya dapat giliran pertama… jijiji…

Tapinya, setelah saya keluar dari ruang periksa, pasien berikutnya yang dipanggil juga bukan Ibu. Setelah diduluin sampai 5 pasien lebih, akhirnya Ibu tanya sama operatornya. Kenapa nama Ibu belum dipanggil? Padahal saya yang daftar bareng-bareng sama Ibu udah diperiksa dari tadi. (Kalo Ibu tanya saya, jawab saya: lah Ibu ngga sakit kok… :D)

Mbak operator tanya siapa nama Ibu. Dan setelah Ibu jawab, operatornya bilang, “Oh, maaf ya, Bu. Sekarang itu pasien dipanggil sesuai dengan urutan abjad.” And I was like what the… Kalo dipanggilnya sesuai urutan abjad trus apa gunanya ambil nomor urut pas masuk itu? Percuma tak berguna. -_-‘

Jadi, saya daftar pake nama berawalah huruf H, Hanik. Nama Ibu, berawalan huruf N. Harusnya Ibu daftar pake nama panggilannya aja yang berawalan D. Tapi saya juga bersyukur ding Ibu ngga daftarin saya pake nama lengkap saya yang berawalan S. Bisa mati bosen nungguin lebih lama lagi dah…

One thought on “Urut abjad

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s