Trust

If someone lets you down or betrays you, how do you learn to forgive? And can you possibly learn to trust them again? Why or why not? ~The Daily Post~

Tentang memaafkan, mungkin butuh waktu. Tapi, iya, tentu saya maafkan. Entah bagaimana caranya. I mean, orang udah kejadian dianya berkhianat ya mau ngapain lagi? Sebaiknya dimaafkan saja. Dengan memaafkan perasaan jadi lebih tenang aja. Lagi pula ngga ada untungnya juga memendam perasaan kecewa saya lama-lama. Better let it go…

Bisa ngga percaya lagi sama orang itu? Ngga, saya ngga bisa percaya lagi. Memang benar setiap orang berhak mendapatkan kesempatan kedua. Tapi misalnya nih yang kita percaya itu adalah pacar trus dia selingkuh. Pas ketahuan selingkuh dia merasa bersalah dan karena merasa masih sayang sama kita, dia pengen balik lagi sama kita. Dikiranya kita ngga bisa cari yang lebih baik dari dia? Kalo memang dianya segitu sayang, pasti ngga pernah dong ada niat buat selingkuh sama yang lain…

Itu sebabnya masalah kepercayaan ini susah buat kasih kesempatan kedua. Karena rasa sakit akibat dikecewakan itu parah banget. *apasih*

Suatu hari, saya kehilangan sebuah kalkulator — kalkulator yang dipake buat pelajaran matematika itu loh. Kalkulator itu harganya lumayan mahal, saya beli pake duit yang dikumpulin dari hasil angpao lebaran. Kalkulatornya ketinggalan di laci meja kelas di sekolah, trus keesokan harinya raib.

Saya ngga kasih tahu ini sama Bapak atau Ibu. Saya juga ngga berani minta dibeliin yang baru lagi dong. Takut kena marah.

Adik saya — ngga usah disebutin yang mana deh ya — riwil sering pinjem itu kalkulator. Saya ngga pernah kasih, lah kalkulatornya udah ilang! Tapi saking riwilnya itu anak, dia minta pinjem terus tiap hari, sambil bilang saya pelit segala. Ngga tahan dibilang pelit, akhirnya saya ceritain ke dia soal kalkulator yang hilang ini. Saya minta dia jangan sebut2 kalkulator lagi kalo di rumah. Juga jangan bilang sama Bapak atau Ibu.

Kesambet setan mana gue sampe cerita sama dia? Baru 5 menit keluar dari kamar saya dia teriak-teriak, “Bapak! Ibu! Mba Hanik ngilangin kalkulatornya!”

Sejak itu, saya bersumpah ngga pernah main kasih tahu rahasia sembarangan sama dia. Ngga peduli betapa waktu itu dia masih anak-anak dan sekarang mungkin dia udah berubah. I just can’t trust him anymore…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s