Trip To East Java

Me, Feri, Ibu & another member of ibu-ibu PKK and their families had a trip to East Java on Sunday, 4th December.

Berangkat dari rumah hari Sabtu jam 10 malam, by bus. Perjalanannya sekitar 6-7 jam untuk sampai ke tujuan.

Pertama sampai paginya transit dulu di pom bensin cari mushalla buat sholat subuh. Habis itu ke rumah makan yang udah ditentuin sama agen travelnya. Tujuannya sih sarapan sama mandi. Tapi saya mah ogah mandi di tempat umum. Jadinya cuma cuci muka, sikat gigi sama ganti baju aja.

Oke, satu ini ngga penting tapi saya tetep pengin cerita. Jadi itu ya pas di rumah makan, jaket saya hampir ketinggalan di situ. Tadinya pas mau makan saya sampirin di kursi, nah pas udah kenyang makan ditinggal gitu aja. Pas beresin baju di bus barulah ngeh kalo jaketnya ketinggalan. Untung waktu balik lagi ke dalam jaketnya masih ada. Horeee!!! \^_^/

Tujuan utama adalah Taman Safari Indonesia 2 di Prigen, Jawa Timur. Ini adalah pertama kalinya saya jalan-jalan ke Jawa Timur dan tentunya ke Taman Safari 2. Serasa balik lagi ke taman kanak-kanak… 🙂

Waktu itu sampai sana jam 8.30 pagi, belum buka. Bukanya jam 9.00, saudara-saudara. Jadi ya nunggu bentar deh.

Begitu kita masuk beli tiket de-el-el, langsung deh dimulai tur di dalam kendaraan lihat para satwa seperti di habitat aslinya. Di sini saya bahkan lebih kekanak-kanakan daripada Feri yang adalah anak-anak yang sebenarnya.

So, jepret… jepret… jepret…. Maafkan kualitas kameranya ya… >.<

Mau ambil fotonya zebra susah banget… T.T

Keluarga gajah… 😀

Setelah itu nonton pertunjukan gajah jam 11 siang sama lumba-lumba jam 1 siang.

Kasih makan gajah! Man, this creature sure is big. And adorable. I want one!!!

Karena waktu yang terbatas jadi ngga bisa nyobain semua hiburan yang ada. Yang paling saya suka di Taman Safari ini tuh kebersihannya yang terjaga. Toiletnya juga bersih, airnya seger pulak. Pengen deh punya rumah di kawasan Taman Safari ini.

Kelar jalan-jalan di Taman Safari, kita lanjut ke pusat belanja tas dan kerajinan berbahan kulit Tangulangin. Tadinya hampir kalap belanja di sini. Pengen tas ini, dompet itu, ransel yang di sana, sepatu itu. Lalu sang penyelamat dompet datang. Ibu. Ibu yang ngingetin kalo saya saat ini tuh ngga butuh itu semua. Yang saya butuhin itu bukan cuma tas kulit cantik, tapi tas yang tahan banting usel-uselan di bus. Dan akhirnya saya ngga beli apa-apa. 😀

Lanjut kita menyeberangi Jembatan Suramadu. Bukan mau wisata ke Madura juga, tapi cuma numpang ngerasain lewat jembatan itu. Coba di Jepara ada jembatan penghubung Jepara – Karimun Jawa ya?

Capek jalan-jalan trus kita pulang. Tapi masih mampir ke satu rumah makan lagi buat makan malam. Di perjalanan pulang di bus, pihak travel bagi-bagi 3 doorprize buat penumpang yang beruntung. Ada tantangannya juga dong.

Satu tantangan dari Pak RT: ucapkan kalimat “kepala diurut, kelapa diparut” berulang-ulang 15 kali dengan cepat, ngga boleh salah dan tanpa lidahnya keseleo. Boleh dicoba kalo penasaran. :p

Mbak Farah yang punya toko suvenir di rumahnya juga bagi-bagi hadiah. Saya bisa jawab satu teka-teki. Kind of a lame joke, but… I got this cute tissue box… 🙂

It was a nice trip and we really had fun.

xo,
Hanik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s