Ratu Tawar

Hari Minggu kemarin aku sama Feri diajak Ibu liburan ke Jogja bareng rombongan ibu-ibu PKK RT 13. Kami berangkat dari Jepara jam 6 pagi, naik bus pariwisata Putra Jepara (recommended, tempat duduknya nyaman, ngga sempit, kru-nya friendly, dan perjalanan kami juga menyenangkan).

Tujuan liburan kali ini ke Taman Kyai Langgeng di Magelang, lanjut ke Pantai Parangtritis, trus malamnya ke Malioboro.

Mumpung lagi di Jogja, malamnya Ghofar nyusul kami di Malioboro. Jadilah jalan-jalannya berempat. Sayangnya ngga ada Yasir sama Bapak. Semoga di lain waktu bisa liburan sekeluarga.

Aku dapat titipan dari teman-teman di rumah buat belanja baju, kaos, & souvenir khas Jogja. Beruntung ada Ibu, yang sangat tega kalo soal tawar menawar harga. Seneng sih dibantuin nawar barang, tapi ya itu lama banget saking pengennya dapat harga murah.

Adegan 1
Hanik: Bu, ini gelangnya berapa?
Penjual: 10 ribu dapat 3, mbak.
Hanik: 4 ya, bu?
Penjual: *langsung dikasih*
Ibu: Ck! Kemahalan itu, mestinya bisa dapat 5.

Tapi gelang 10 ribu dapat 4 mestinya udah murah kan? Iya kan??

Adegan 2
Ghofar: Mas, berapa harganya?
Penjual: 45, mas.
Ghofar: 40 ya?
Si mas penjualnya ngga denger.
Ibu: *melototin Ghofar* 25, mas.
Penjual: Ngga boleh, Bu. Pas-nya 35.
Ghofar: Yaudahlah kasih aja, biar cepet.
Ibu: Ih, ngga usah. Pindah aja yuk cari yang lain.
Ghofar:*capek*

Adegan 3
Hanik: Bajunya berapa, Bu?
Penjual: 40, mbak.
Ibu: *sambil bisik-bisik* minta 40 dua.
Hanik: 40 ribu dapat 2 ya, Bu.
Penjual: Ngga boleh, mbak. 35 satu deh.
Ibu: Yaudah yuk pindah. *mlipir*

Padahal itu udah pindah 2 toko, dan aku capek… T^T

Penjual: Mbak! Mbak! Sini deh, Mbak!
Ibu: *tersenyum penuh kemenangan*

Gitu terus sampe semua barang yang mau dibeli didapet. Emang sih harus pinter-pinter nawar dengan harga serendahnya. Dan ternyata juga emang pasti bisa dapat dengan harga yang diinginkan.

Aku pernah baca tips tentang menawar barang di tempat wisata yaitu kita mesti konsisten sama harga yang mau kita tawar. Misal mau nawar jadi 20 ribu, tetaplah 20 ribu walau penjualnya nurunin harga sedikit demi sedikit. Jangan nyerah sampai di harga 20 ribu itu tadi. Kalo tetep ngga boleh, pindah. Kalo ternyata harga yang kita tawar itu masih bisa masuk, penjualnya pasti bakal manggil-manggil kita buat balik. Hihihi…

Dan ya, tips itu ada benarnya sih, karena itu yang Ibu lakukan di Malioboro dan berhasil.

Trus karena udah capek, balik ke bus. Tapi Feri minta dibeliin tas, jadi diantar aja sama Ghofar. “Jangan lupa ditawar!” kata Ibu. Dan akhirnya dapat harga 35 ribu saja.

Eits… Pas udah perjalanan pulang di bus, Ibu nanya sama Feri, “Tadi tasnya harga berapa aslinya, Fer?” Feri jawab, “40 ribu. Mas Ghofar nawar jadi 35.” Hahaha… Ya jelas kemahalan kalo menurut Ibu sih…

Stadion, Pantai & Museum

Beberapa minggu lalu Pakde saya baru beli mobil, his first car. Dan hari Minggu kemarin Pakde sekeluarga (Budhe, Dani, Dimas, Nasywa) ngajak saya, Ibu & Feri jalan-jalan. Jam 8 pagi berangkat dari rumah. Tujuan utama kami ke pantai, tapi namanya juga jalan-jalan pake mobil baru, jadi ngga afdol kalo ngga keliling kota  dulu. 😀

Sepanjang perjalanan ke Jepara, oh my god… apa yang terjadi sama kota ini ya? Jalanannya pada rusak. The fact that my beloved city managed to get Adipura for 8 straight times each year is beyond me.

Jadi, sebelum ke pantai kami lewat dalam kota. Keliling alun-alun Jepara, trus lanjut ke Stadion Gelora Bumi Kartini. Kami ngga masuk ke dalam stadionnya sih, cuma berkendara keliling stadion aja. Di satu sisi stadion terdapat taman dengan pohon-pohon yang rindang. Jadi enak tuh buat sekedar jalan-jalan atau main sama anak-anak.

Dari Stadion Gelora Bumi Kartini kami menuju ke Pantai Bandengan. Jujur nih ya, saya ke Pantai Bandengan cuma sekali. Dulu banget pas masih kelas 2 SD. Berarti sekarang saya ke Pantai Bandengan untuk yang kedua kalinya. And I must say that I love Pantai Bandengan more than Pantai Kartini. 😀

Sebagaimana objek wisata lainnya, kalo mau masuk pasti harus beli tiket dong ya. Saya kurang tahu pasti harga tiket per orang berapa, mungkin sekitar Rp 8.000,- tapi kemarin satu mobil disuruh bayar Rp 25.000,- (5 orang dewasa dan 3 anak-anak). Tips biar dikasih diskon: sok akrab aja sama petugasnya dan kalo bukan orang Jepara, ngaku-ngaku aja orang Jepara. :p

Ternyata di Pantai Bandengan ada peraturan kalo mau berenang di pantai harus pakai pelampung atau life vest. Peraturan bagus sih, tapi sepertinya lebih bagus lagi kalo pelampungnya ngga usah pake nyewa, digratisin aja buat pengunjung. Biaya tiket masuk dibikin termasuk sama pelampung gratis kalo mau berenang. Hehehe… 😀

Dimas, Feri & Nasywa asyik berenang di pantai sementara para orang tua duduk santai di bawah pohon menikmati keindahan pantai dan para kakak gantian jagain adik-adiknya yang berenang. T.T

Karena saya ngga pake baju ganti, jadi setiap anak-anak berenangnya jauh ke tengah mesti teriakin keras-keras. “Dimaaasss!!! Feriii!!! Wawaaa!!!”

Dan mereka akan bilang, “Aku ngga ke tengah kok, Mbak! Airnya tuh masih dangkal. Ngga apa-apa deh!” Iya, dangkal. Ombaknya pun lumayan besar buat mereka. Atau mungkin si mbak ini yang terlalu senewen.

“Di pinggir sini aja berenangnya!”

“Di pinggir tuh ngga seru!”

Dan terus seperti itu sampai disuruh berhenti karena mau pulang.

Oia, dari Pantai Bandengan kita juga bisa naik perahu ke Pulau Panjang. Biayanya Rp 10.000,- per orang. Saya belum pernah ke Pulau Panjang. *self pukpuk*

Pas lewat alun-alun Jepara tadi, Dani bilang dia belum pernah masuk ke Museum Kartini. Saya juga belum pernah ke Museum Kartini. *kenapa saya banyak belum pernah-nya sih?!* Dan Pakde bilang nanti pas pulang diajak mampir ke Museum Kartini. Kalo museumnya buka. -_-‘

Ya secara hari Minggu sih ya…

Dan setelah kami sampai ke Museum Kartini ternyata museumnya… buka. Yay! Hari Minggu tetep buka. ^_^

Tiket masuknya saya kurang tahu. Yang jelas murah, dan saya juga ngga sempet lihat Pakde bayarnya berapa. Pokoknya semua biaya di liburan ini ditanggung sama Pakde. 🙂

Ada apa di dalam Museum Kartini?

Well, di Museum Kartini ada artikel-artikel yang menjelaskan tentang sejarah R.A. Kartini. Sejarah tentang kota Jepara juga. Kita bisa lihat gambar lukisan karya Kartini dan saudara-saudaranya, yang membuat saya bertanya-tanya, “Trus lukisan aslinya ke mana? Kenapa yang di pajang malah gambarnya yang di cetak trus dikasih figura?” Sedikit mengecewakan sih…

Di ruang kedua, ruang Daroesalam suasananya agak-agak creepy gimana gitu… Karena terlalu serius lihat-lihat barang-barang yang ada di ruangan itu saya baru sadar kalo saya udah ditinggal rombongan ke ruangan-ruangan berikutnya. Saya sendirian aja di situ, trus kabuuurrr…

Di sana juga ada kerangka ikan Joko Tuwo yang panjangnya ada kali kalo 10 meter. Hmmm… baru tau ada ikan kaya gitu… Lainnya ada ukiran-ukiran dan hasil kerajinan tangan khas Jepara.

Begitulah, akhirnya kami pulang, karena jam 1 siang ada acara yang harus dihadiri sama Pakde. Terima kasih ya Pakde, udah diajak jalan-jalan. Lain kali kita jalan-jalan lagi ya… *ngarep*

—–

Bad news, tadi malam Dimas harus dirawat di rumah sakit karena demam berdarah. Get well soon ya, Dimas… 😦

Trip To East Java

Me, Feri, Ibu & another member of ibu-ibu PKK and their families had a trip to East Java on Sunday, 4th December.

Berangkat dari rumah hari Sabtu jam 10 malam, by bus. Perjalanannya sekitar 6-7 jam untuk sampai ke tujuan.

Pertama sampai paginya transit dulu di pom bensin cari mushalla buat sholat subuh. Habis itu ke rumah makan yang udah ditentuin sama agen travelnya. Tujuannya sih sarapan sama mandi. Tapi saya mah ogah mandi di tempat umum. Jadinya cuma cuci muka, sikat gigi sama ganti baju aja.

Oke, satu ini ngga penting tapi saya tetep pengin cerita. Jadi itu ya pas di rumah makan, jaket saya hampir ketinggalan di situ. Tadinya pas mau makan saya sampirin di kursi, nah pas udah kenyang makan ditinggal gitu aja. Pas beresin baju di bus barulah ngeh kalo jaketnya ketinggalan. Untung waktu balik lagi ke dalam jaketnya masih ada. Horeee!!! \^_^/

Tujuan utama adalah Taman Safari Indonesia 2 di Prigen, Jawa Timur. Ini adalah pertama kalinya saya jalan-jalan ke Jawa Timur dan tentunya ke Taman Safari 2. Serasa balik lagi ke taman kanak-kanak… 🙂

Waktu itu sampai sana jam 8.30 pagi, belum buka. Bukanya jam 9.00, saudara-saudara. Jadi ya nunggu bentar deh.

Begitu kita masuk beli tiket de-el-el, langsung deh dimulai tur di dalam kendaraan lihat para satwa seperti di habitat aslinya. Di sini saya bahkan lebih kekanak-kanakan daripada Feri yang adalah anak-anak yang sebenarnya.

So, jepret… jepret… jepret…. Maafkan kualitas kameranya ya… >.<

Mau ambil fotonya zebra susah banget… T.T

Keluarga gajah… 😀

Setelah itu nonton pertunjukan gajah jam 11 siang sama lumba-lumba jam 1 siang.

Kasih makan gajah! Man, this creature sure is big. And adorable. I want one!!!

Karena waktu yang terbatas jadi ngga bisa nyobain semua hiburan yang ada. Yang paling saya suka di Taman Safari ini tuh kebersihannya yang terjaga. Toiletnya juga bersih, airnya seger pulak. Pengen deh punya rumah di kawasan Taman Safari ini.

Kelar jalan-jalan di Taman Safari, kita lanjut ke pusat belanja tas dan kerajinan berbahan kulit Tangulangin. Tadinya hampir kalap belanja di sini. Pengen tas ini, dompet itu, ransel yang di sana, sepatu itu. Lalu sang penyelamat dompet datang. Ibu. Ibu yang ngingetin kalo saya saat ini tuh ngga butuh itu semua. Yang saya butuhin itu bukan cuma tas kulit cantik, tapi tas yang tahan banting usel-uselan di bus. Dan akhirnya saya ngga beli apa-apa. 😀

Lanjut kita menyeberangi Jembatan Suramadu. Bukan mau wisata ke Madura juga, tapi cuma numpang ngerasain lewat jembatan itu. Coba di Jepara ada jembatan penghubung Jepara – Karimun Jawa ya?

Capek jalan-jalan trus kita pulang. Tapi masih mampir ke satu rumah makan lagi buat makan malam. Di perjalanan pulang di bus, pihak travel bagi-bagi 3 doorprize buat penumpang yang beruntung. Ada tantangannya juga dong.

Satu tantangan dari Pak RT: ucapkan kalimat “kepala diurut, kelapa diparut” berulang-ulang 15 kali dengan cepat, ngga boleh salah dan tanpa lidahnya keseleo. Boleh dicoba kalo penasaran. :p

Mbak Farah yang punya toko suvenir di rumahnya juga bagi-bagi hadiah. Saya bisa jawab satu teka-teki. Kind of a lame joke, but… I got this cute tissue box… 🙂

It was a nice trip and we really had fun.

xo,
Hanik