Dilema Seorang Penumpang Bus

Saya adalah seseorang yang selama kurang lebih 5 tahun bekerja, terpaksa setia menggunakan transportasi umum berupa bus. Berangkat dan pulang di waktu yang sama. Naik dan berhenti di tempat yang sama. Seringnya naik bus yang itu-itu saja padahal di Jepara kan banyak bus.

Salah satu syarat bus layak untuk ditumpangi bagi saya adalah busnya ngga suka ngetem. Yakali naik bus yang ngetem nyampe kantor ya langsung suruh pulang lagi. Itu berlaku kalo pas berangkat sih. Kalo pas pulangnya sih ya terserah deh asal jangan mogok aja.

Pulangnya, saya lebih milih bus yang ngga terlalu sesak. Kalo bisa yang masih ada tempat duduknya. Pilih-pilih banget ya… hehe…

Saking setianya menggunakan transportasi bus ini nih, ada beberapa supir dan kernet bus yang pasti juga hafal bahkan kenal sama penumpang langganannya. Yang dimaksud hafal adalah, kamu berdiri di jalan nunggu bus tanpa tangannya melambai-lambai pun bus-nya udah pasti berhenti. Bayar pake duit puluhan ribu pasti dikasih kembalian yang semestinya tanpa harus bilang tujuan kamu. Yah, pokoknya gitu lah.

Paling pusing adalah, saat ada dua bus yang berhenti di halte dan tujuannya sama, dua-duanya adalah bus langganan, supir dan kernetnya sama-sama baik jadi bingung mau pilih yang mana.

Kernet 1: Monggo, Mbak, silakan naik… langsung duduk… masih kosong… masih kosong…
Kernet 2: Ayo, Mbak! Bus depan, masih kosong… Mbak-nya biasa ikut kok… Turun depan mesjid kan?

Duh! Disaat seperti ini yang saya lakukan adalah menghindari kontak mata dan langsung masuk ke bus terdekat. Yang mana aja terserah deh.

Dan kenapa ya saya selalu merasa bersalah sama bus yang satunya yang ngga saya naikin? I mean, it’s not like I was cheating on my boyfriend, right?

Huft… ya saya kan ngga bisa naik 2 bus sekaligus dalam waktu yang bersamaan. Masih banyak penumpang di jalan kok… 😀

Boss in the Bus

I saw my boss in the bus. Trus? Err… ngga gimana2 sih. Cuma dilihatnya aneh aja, salah tempat… hihi… Ngga pernah kebayang sebelumnya lihat Pak Bos naik bus.

Jadi tadi sore itu dalam perjalanan pulang di bus. Lalu ada penumpang yang baru naik dan wajahnya familiar banget, yang ternyata orang itu adalah Pak Bos!

Saya duduk di kursi paling belakang jadi Pak Bos ndak lihat saya. Saya coba panggil Pak Bos. Ya beliau kan majikan, trus juga orang yang lebih tua, masa iya orang tua yang nyapa duluan? Tapinya, Pak Bos ngga denger. Malahan saya jadi menarik perhatian penumpang lain. *malu*

Ngga sampe semenit Pak Bos udah turun. Dan setelah dipikir lagi, untunglah Pak Bos ngga dengar suara saya. Ngga tahu kalo saya berada di bus yang sama. Karena kalo dengar saya panggil mungkin reaksinya bakal seperti ini:

“Lho, Hanik! Udah pulang ya? Eh tapi, sekarang baru jam berapa?!”

Nah lo? Bakal ribet kalo harus jelasin bahwa saya pulang cepat karena bela-belain hadir di acara buka bersama bareng teman2 SMA seangkatan. Tanpa seizin beliau. Bisa-bisa malah disuruh liburan selamanya… 😐

The point is, I just saw my Boss, in the bus. *giggle*

I witness

Poll: Apa yang akan kamu lakukan kalau kamu melihat seorang pencopet beraksi di depan mata kamu?
A: Diam saja.
B: Teriak minta tolong.
C: Memperingatkan orang yang dicopet.

Saya mungkin akan jawab yang B atau C. But alas, this is what happened…

Pagi tadi saat berangkat kerja, di bus, saya lihat seorang copet beraksi. Ngambil hape dari seorang cewek. Right in front of me. Yet I couldn’t do anything. I didn’t do anything. I was afraid of doing anything.

Kejadiannya di dalam bus, lokasi di terminal bus Jepara. Saat itu busnya ngga terlalu penuh. Saya duduk di samping jendela di kursi deret nomer 3 di belakang supir. Di depan saya duduk seorang cewek (di dekat jendela juga), di samping dia ada bapak-bapak (si copet).

Si mbak itu mau turun di terminal. Nah otomatis dia permisi dong sama bapak di sebelahnya. Sebagai seorang yang mestinya udah tahu kalo orang di sebelah kita mau lewat, mestinya posisi kaki kita dikeluarin (ke sebelah kiri kalo dari posisi si copet). Nah ini nggak, kakinya malah diarahin ke sebelah kanan. Aneh.

Ngga bisa lewat dong si mbak. Pas mbak itu struggle minta dikasih jalan sama si copet, saya lihat tangan kanan si copet megang pinggang si mbak. Saat itu dalam pikiran saya, “Iiih… pervert!”

Tapi pandangan saya ngga beralih dari bapak-bapak aneh yang susah kasih jalan sama mbak yang mau lewat ini. Lalu, saya lihat tangannya merogoh ke saku jaket si mbak itu. Oh… COPET!! And then he let her go.

Saya masih shock, panik, takut — whatever — pengecutlah pokoknya, tapi saya masih terus perhatikan orang itu. Tapi saya liat tangan kanannya yang berpegangan sama sandaran bangku kosong. Mungkin dia memang bukan copet. Atau mungkin dia ngga dapat apa-apa dari dalam saku mbak-mak tadi… Entahlah, tapi sejenak lega.

Dan tiba-tiba, sebuah hape jatuh di bawah kursi di depan saya dan diambil bapak tadi. Ini bukan berburuk sangka, tapi saya yakin banget dia itu copet. Dan dia lihat saya menyaksikan perbuatannya tadi. Mak… makin takut saya…

Sekarang ini perasaan saya campur aduk. Saya merasa bersalah sama mbak itu tadi. Meski bukan saya yang ambil hape dia, tapi kalau saja saya bisa lebih sedikit berani mungkin… aarrrgghh… :((

Saya juga takut. Bisa saja kan itu tadi terjadi sama saya. Bisa saja orang itu duduk di sebelah saya. Bisa saja my precious 1661 yang diambil… :((

Pesan saya dari kejadian ini, jangan pernah naruh hape, duit, dompet atau benda berharga apapun itu di saku baju atau celana kalo lagi naik bus. Terlalu beresiko.

Semoga mbak tadi bisa dapat ganti yang lebih baik… Dan maafin saya ya, yang duduk di belakang kamu tadi, tapi ngga berani memperingatkan kamu… :((